Malaikat Jibril adalah salah satu malaikat Allah dengan tugas yang penting. Yaitu menyampaikan wahyu kepada para utusan Allah. Namun, setelah Nabi Muhammad SAW yang merupakan Nabi terakhir wafat, apakah tugas malaikat Jibril?

1. Mendampingi orang yang sakaratul maut dalam keadaan suci

Saat seseorang mengalami sakaratul maut dan orang tersebut dalam keadaan suci, malaikat Jibril turun ke sisi orang tersebut. Dia kemudian membawa tugas dari Allah untuk membawa rahmat dan kemudahan bagi orang yang sedang sekarat tersebut.

Sakaratul maut merupakan momen yang sangat menyakitkan bagi semua orang. Pada saat ruh terpisah dari jasad, maka seluruh tubuh akan merasakan kesakitan yang sangat. Malaikat Jibril ditugaskan Allah untuk membuat sakaratul maut ini menjadi lebih mudah. Hal ini merupakan bentuk penghormatan kepada orang yang mengalami sakaratul maut dalam kondisi suci.

Dalam buku Syarah Nuruz Zhalam ala Aqidatil Awam disebutkan bahwa malaikat Jibril diutus untuk mengurus wahyu, Yaitu kabar yang datang dari sisi Allah untuk para Nabi. Kemudian, malaikat Jibril juga hadir pada saat seseorang sakaratul maut menghadapi kematian dan orang tersebut dalam keadaan berwudhu.

2. Memenuhi dan menahan hajat orang yang berdoa

Selain itu, malaikat Jibril juga memiliki tugas yaitu memenuhi dan menahan hajat orang yang berdoa. Tentu saja tugas ini dilakukan oleh malaikat Jibril dengan seizin Allah SWT. Malaikat Jibril menahan doa orang-orang mukmin atas kehendak Allah karena Allah ingin mendengar doa mukmin tersebut.

Di samping itu, malaikat Jibril juga ditugaskan untuk memenuhi doa orang kafir dengan cepat lantaran Allah tidak ingin mendengar lantunan doa tersebut lebih lama lagi. Mengenai hal ini pun tertulis dalam sebuah riwayat dari Iman al-Baihaqi.

Al-Baihaqi meriwayatkan dari Tsabit, dia berkata:

Telah sampai kepadaku riwayat yang menyatakan bahwa Allah SWT mendelegasikan Malaikat Jibril AS dalam urusan memenuhi hajat hidup manusia. Apabila seorang Mukmin berdoa, maka Allah pun berkata kepada Jibril AS,

Wahai Jibril! Tahan dulu untuk memenuhi hajatnya karena Aku sungguh sangat senang mendengar lantunan doanya.” Apabila orang kafir berdoa, Allah pun berkata kepadanya, “Wahai Jibril! Penuhi apa yang menjadi hajatnya karena sesungguhnya Aku tidak suka mendengar lantunan doanya.””

Malaikat Jibril juga bisa mengaminkan doa saat pasangan suami istri sedang mengalami fase mengandung dan kelahiran. Pada saat fase mengandung itu, malaikat Jibril juga akan meniupkan ruh ke dalam janin yang dikandung oleh sang Ibu.

3. Memimpin para malaikat lain turun ke muka bumi

Tugas lain yang diberikan kepada malaikat Jibril setelah berakhirnya masa kerasulan adalah memimpin para malaikat turun ke bumi. Tugas ini dilakukan setidaknya satu tahun sekali. Yakni pada salah satu malam di bulan Ramadhan.

Tepatnya pada malam Lailatul Qadr dimana pada malam itu seluruh malaikat turun ke bumi membawa rahmat. Karena banyaknya malaikat yang turun ke bumi pada malam Lailatul Qadr, suasana malam tersebut pun menjadi tenang

Itulah beberapa tugas malaikat Jibril selain menyampaikan wahyu. Artinya, malaikat Jibril masih memiliki tugas yang perlu diembannya sampai dengan hari kiamat nanti walaupun masa nabi dan rasul sudah selesai. Meskipun begitu, ada juga yang mengatakan bahwa malaikat Jibril tidak lagi turun di atas muka bumi setelah Nabi Muhammad wafat. Namun, pendapat ini ditolak dan dianggap sebagai pendapat yang lemah.

Share This

Share This

Share this post with your friends!