Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Sepengetahuan awam, proses kita menyelesaiakan membaca Al Qur’an disebut Khatam. Mari kita simak lebih detil tentang khatam Al-Qur’an.

Al Khatam maknanya adalah tuntas, menyelesaikan dengan tuntas. Mengkhatamkan Al-Quran berarti menyelesaikan bacaan Al-Quran nya tanpa terkecuali.

Boleh. Dan tidak harus mengulang dari awal, sebab pembatasan khatam serta mengharuskan pengulangan dalam tilawah saat Romadhon dari Juz 1 adalah sesuatu yang membutuhkan dalil. Dan kami tidak jumpai dalil tersebut.

Yang kami jumpai ada penjelasannya dalam kitab para ulama adalah bagaimana seringnya para Salafus Sholih mengkhatamkan Al-Quran di bulan Romadhon.

Salah seorang Tabi’in, Qotadah Ibn Di’amah dikisahkan sebagai orang yang Mesra dengan Al-Quran:

وكان قتادة يختم القرآن في سبع ، فإذا جاء رمضان ختم في كل ثلاث ، فإذا جاء العشر ختم في كل ليلة “السير” (5/276)

Qotadah biasanya mengkhatamkan Al-Quran dalam tujuh hari. Jika telah datang bulan Romadhon, beliau mengkhatamkannya dalam tiga hari. Jika telah masuk sepuluh hari terakhir, beliau mengkhatamkannya dalam sehari.
(As-Siyar, 5/276).

Sedangkan Mujahid, digambarkan oleh Imam Nawawi sebagai sosok yang mengkhatamkan Al-Quran setiap malam :

وعن مجاهد أنه كان يختم القرآن في رمضان في كل ليلة . “التبيان” للنووي (ص/74) وقال : إسناده صحيح

Mujahid menghkhatamkan Al-Quran di bulan Romadhon setiap malam
(At-Tibyan, An-Nawawi: 74. Dia berkata, “Sanadnya shohih”).

Sedangkan Imam Syafi’i mengkhatamkan Al-Quran puluhan kali dalam satu bulan :

وقال الربيع بن سليمان : كان الشافعي يختم القرآن في رمضان ستين ختمة “السير” (10/36)

Rabi’ bin Sulaiman berkata,

“Asy-Syafii biasanya mengkhatamkan Al-Quran dalam bulan Ramadan sebanyak 60 kali.”
(Siyar A’lam Nubala, 10/36).

Akan tetapi, jangan sampai kita hanya terfokus pada khatam tanpa ada kekhusyukan di dalam hati. Sungguh mulia berusaha mengkhatamkan Al-Quran di bulan Romadhon, namun jika sampai memaksakan diri dengan menghilangkan tuma’ninah tentu saja adalah sesuatu yang salah.

Syeikh Bin Baz rohimahulloh ditanya tentang Imam Tarawih yang mengkhatamkan 1 Juz tiap malam, beliau menjawab :

كان الإمام أحمد رحمه الله يحب ممن يؤمهم أن يختم بهم القرآن، وهذا من جنس عمل السلف في محبة سماع القرآن كله، ولكن ليس هذا موجبا لأن يعجل ولا يتأنى في قراءته، ولا يتحرى الخشوع والطمأنينة، بل تحري هذه الأمور أولى من مراعاة الختمة

“Imam Ahmad rahimahullah suka terhadap Imam yang mengkhatamkan Al-Quran. Ini merupakan amal para salaf yaitu mendengarkan Al-Quran seluruhnya. Akan tetapi hal ini bukan kewajiban, yakni cepat dan tidak membaca secara perlahan-lahan. Ia tidak mencari kekhusyu’an dan tuma’ninah. Bahkan mencari hal ini (khusyu’ dan tuma’ninah) lebih utama daripada perhatian terhadap mengkhatamkan”
(Majmu’ Fatawa bin Baz 15/324, Asy Syamilah).

Keutamaan mengkhatamkan Al-Qur’an

a. Merupakan amalan yang paling dicintai Allah

Dari Ibnu Abbas RA, beliau mengatakan ada seseorang yang bertanya kepada Rasulullah saw.,

“Wahai Rasulullah, amalan apakah yang paling dicintai Allah?” Beliau menjawab, “Al-hal wal murtahal.” Orang ini bertanya lagi, “Apa itu al-hal wal murtahal, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Yaitu yang membaca Al-Qur’an dari awal hingga akhir. Setiap kali selesai ia mengulanginya lagi dari awal.”
(HR. Tirmidzi)

b. Orang yang mengikuti khataman Al-Qur’an, seperti mengikuti pembagian ghanimah

Dari Abu Qilabah, Rasulullah saw. mengatakan,

“Barangsiapa yang menyaksikan (mengikuti) bacaan Al-Qur’an ketika dibuka (dimulai), maka seakan-akan ia mengikuti kemenangan (futuh) fi sabilillah. Dan barangsiapa yang mengikuti pengkhataman Al-Qur’an maka seakan-akan ia mengikuti pembagian ghanimah.”
(HR. Addarimi)

c. Mendapatkan doa/shalawat dari malaikat

Dari Mus’ab bin Sa’d, dari Sa’d bin Abi Waqas, beliau mengatakan,

“Apabila Al-Qur’an dikhatamkan bertepatan pada permulaan malam, maka malaikat akan bersalawat (berdoa) untuknya hingga subuh. Dan apabila khatam bertepatan pada akhir malam, maka malaikat akan bershalawat/ berdoa untuknya hingga sore hati.”
(HR. Addarimi.)

d. Mengikuti sunnah Rasulullah SAW

Mengkhatamkan Al-Qur’an merupakan sunnah Rasulullah saw. Hal ini tergambar dari hadits berikut: Dari Abdullah bin Amru bin Ash, beliau berkata,

“Wahai Rasulullah saw., berapa lama aku sebaiknya membaca Al-Qur’an?” Beliau menjawab, “Khatamkanlah dalam satu bulan.” Aku berkata lagi, “Sungguh aku mampu lebih dari itu, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Khatamkanlah dalam dua puluh hari.” Aku berkata lagi, “Aku masih mampu lebih dari itu, wahai Rasulullah.” Beliau menjawab, “Khatamkanlah dalam lima belas hari.” “Aku masih lebih mampu lebih dari itu, wahai Rasulullah.” Beliau menjawab, “Khatamkanlah dalam sepuluh hari.” Aku menjawab, “Aku masih lebih mampu lagi, wahai Rasulullah.” Beliau menjawab, “Khatamkanlah dalam lima hari.” Aku menjawab, “Aku masih lebih mampu lagi, wahai Rasulullah.” Namun beliau tidak memberikan izin bagiku.
(HR. Tirmidzi)

Luar biasa bukan, khatam bukan sekedar istilah menyelesaikan membaca Al-Qur’an, tapi ada makna lebih dalam di baliknya. Tulisan ini terus berlanjut, khusus untuk mengetahui tentang waktu dalam mengkhatamkan Al-Qur’an.

Share This

Share This

Share this post with your friends!